• Logo HKI

  • Kalender

    Juli 2018
    S S R K J S M
    « Mar    
     1
    2345678
    9101112131415
    16171819202122
    23242526272829
    3031  
  • Logo HKI-Tangerang

  • PP HKI 2011-2015

  • Iklan

Bahan Khotbah Lukas 10:38-42

KEHIDUPAN YANG TERBAIK ialah MENGUTAMAKAN TUHAN

Pembuka

Berbagai bentuk kehidupan manusia, keragaman ini akan menunjukkan akan kebesaran dan kemuliaan Tuhan. Keragaman itu juga menjadi alat yang melengkapi kehidupan dan segenap mahluk yang ada di bumi. Namun keanekaragaman itu hendaknya juga dilihat sumbernya berasal darimana dan hendak bagaimana?

Tentunya manusia mengakui ada kekuasaan yang menciptakan dunia ini dengan segala isinya, pencipta itu ialah sosok yang Maha Kuasa, secara umum, disebutlah itu Tuhan. Maka dengan demikian maka hendaklah kiranya segala sesuatu yang dimiliki dan dilaksanakan manusia dalam hidupnya seturut dengan kehendak Tuhan. Oleh karena Tuhan yang Maha Kuasa dan Penentu kehidupan manusia sekrang yang abadi, maka hendaklah manusia “lebih mengutamakan Allah daripada yang lainnya”.

Keterangan Nats

Ayat 38-39

Yesus melaksanakan pengajaran dengan berkeliling dari tempat yang satu ketempat yang lain. Pengajaran Yesus disambut dengan berbagai cara oleh orang-orang pada zaman itu. Nats ini menerangkan bahwa Yesus pernah kerumah seorang perempuan yang bernama Marta. Marta memiliki saudara perempuan yang bernama Maria, dalam ayat lain juga disebutkan bahwa Marta adalah saudara Lazarus, namun dalam perikop ini tidak dijelaskan tentang hal itu.

Pada saat kedatangan Yesus ke rumah Marta, Maria duduk dekat kaki Yesus dan terus mendengarkan perkataan Yesus. Maka dengan demikia dapat disebutkan bahwa Yesus pada saat itu memberikan pengajaran-pengajaranNya bagi orang-orang yang ada dirumah tersebut (termasuk murid-murid Yesus yang juga besertaNya). Cara mendengarkan yang disampaikan Lukas dalam Injil ini yakni dengan adanya kata ‘terus’ kata ini menunjukkan bahwa Maria mendengarkan Yesus tanpa henti atau terus menerus dalam mendengarkan perkataan yang disampaikan oleh Yesus.

Ayat 40

Kedatangan Yesus tersebut disambut Marta dengan melayani tamunya, pada awalnya hal itu tidak jadi permasalahan dan menjadi masalah dalam melayani/menjamu tamu yang hadir. Namun, Marta mendekati Yesus dan berkata ‘Tuhan tidakkah Engkau peduli, bahwa saudaraku membiarkan aku melayani seorang diri? Suruhlah dia membantu aku’ perkataan ini sesungguhnya adalah wujud dari kurangnya pengertian Marta tentang sesuatu hal yang lebih penting atau hal yang utama dalam hidup. Pada sisi lain Marta cemburu dengan keberadaan yang berbeda dari pola pelayanan yang dilakukan oleh Maria dengan yang dilakukannya.

Ayat 41 Yesus menjawab Marta ‘Marta, Marta engkau kuatir dan menyusahkan diri dengan banyak perkara’. Jawaban Tuhan ini menunjukkan bahwa pertanyaan maupun perintah yang disampaikan oleh Marta itu tidak benar, kemungkinan datang hati yang cemburu (Marta cemburu dengan pelayanan yang dipilih oleh Maria dalam melayani Yasus yang menjadi tamunya pada saat itu). Dalam jawaban yang disebrikan oleh Yesus kepada Marta dilengkapi dengan perkataan:

1. Engkau Kuatir

Marta adalah orang yang kuatir dalam pandangan Yesus yang penuh kebenaran itu, kenapa? Marta kuatir dengan keberadaan dan sikap Maria itu adalah salah. Sebab kebiasaan dan adat istiadat Yahudi yang mengharuskan bahwa wanita/perempuan adalah melayani (menyiapkan jamuan bagi tamu maupun bagi keluarga), dengan kata lain perempuan itu adalah ‘bekerja di dapur’. Disisi lain Marta memiliki kekuatiran akan pelayanan yang dilaksanakannya kurang maksimal dalam melayani tamu-tamunya.

2. Menyusahkan diri dengan banyak perkara

Pandangan dari jawaban Yesus juga menerangkan bahwa Marta telah menyusahkan dirinya dengan banyak perkara. Maksudnya ialah Marta terlalu sibuk memikirkan pelayanan yang seharusnya dilaksanakan oleh tuan rumah bagi tamunya. Marta belum menyadari bahwa bagian pelayanan yang dilakukan oleh Maria adalah baik atau tidak.

Ayat 42

Selanjutnya, Yesus menyatakan bahwa yang dilaksanakan oleh Maria itu adalah bahagian yang terbaik. Sebab yang didengarkan oleh Maria adalah suara yang keluar dari Tuhan sendiri. Pilihan Maria adalah yang terbaik dan yang kekal, sebab pilihannya ialah Tuhan dan kebenaran Firman Tuhan. Lebih baik kita mendahulukan Allah yang abadi dan memberikan kehidupan daripada yang lainnya yang hanya sementara.

Aplikasi

1. Mengutamakan yang Rohani daripada yang Duniawi

Seperti yang ditunjukkan oleh Maria dan Marta, yang dilaksanakan oleh Maria ialah pelayanan Rohani sedangkan yang dilaksakan oleh Marta ialah pelayanan Jasmaniah. Yesus berkata bahwa yang dilaksanakan oleh Maria-lah yang terbaik daripada yang dilaksanakan oleh Marta. Maka dengan demikian Tuhan berkehendak kepada hal-hal yang rohaniah daripada yang Jasmaniah dalam pelayanan. Kekriatenan sekarang cendrung seperti yang dilaksanakan oleh Marta, yakni dengan mengutamakan pelayanan yang jasmaniah. Jemaat juga teridentivikasi demikian, sebab ketika ada kebaktian dengan acara makan-makan disitulah masuk dalam daftar beribadah.

2. Jangan Cemburu tehadap orang yang melayani Tuhan dengan caranya

Marta cemburu dengan apa yang dilakukan oleh Maria dalam melayani Yesus, Maria mendengarkan Firman Yesus sendiri dan hal itu dicemburui oleh Marta, dengan segala ketidak mengertiannya tentang kebenaran.

3. Memilih yang terbaik

Banyaknya pilihan dalam kehidupan ini hendaknya menambah kekritisan kita untuk memilih yang terbaik. Namun pilihan yang utama tetap Tuhan Allah sebab hanya Dia Maha Baik/Maha Kasih. Pilihan waktu dan kegiatan hendaknya dipilih dengan kebijaksanaan yang dari Allah. Maka dengan mendengarkan Firman saat ini, diminta kepada seluruh umat agar lebih mengutamakan Allah dan kebenarannya. Hal itu sama dengan lebih mengutamakan mendengarkan Firman Allah pada waktu yang ada daripada mengerjakan hal-hal yang lain dengan berbagai keperluan-keperluan sementara. Sebab ciri orang yang percaya di dalam Allah akan mengutamakan Allah dan itulah Kasih yang terbesar. Setelah kita mengutamakan Allah maka kekuatiran akan hilang, perkara-perkara akan kalah, sebab Tuhan Allah itu adalah Kasih dan Kebenaran yang membawa Damai sejahtera serta kehidupan yang Kekal.

Tuhan Memberkati kita….

Created by. Cln.Pdt.Edward Manalu, STh

Iklan

Khotbah Natal

Jamita Natal

Punguan Toga Situmorang Sipitu Ama

Pauba hamu ma roha muna, Ai nungnga songgop harajaon banua ginjang i

(Matius 3:2)

Marhite Natal on lam Tangkas ma hita marpangalaho Angka Nadenggan

Selamat hari natal ma di hita saluhutna……

Damang dainang nanihaholongan di bagasan Kristus Jesus Tuhanta i

  1. Tung mansai las do rohanta nian molo nungnga dapot tingki Ari Pesta i, tung pe songoni marpanungkun ma au tu hamu amang las do tutu rohanta saonari? Taralusi hita do sungkun-sungkun sisongoni molo rot u hita? Songoni tu angka halak inang tutu do las rohanta saonari on? Ndanda lam tamba repot hita ate? Manang tanpa pengeluaran?

Molo na taendehon songon nasomal dihatiha marnatal hita gok ni halalas ni roha do nian alai tung martamba do repotna tahilala. Alai tung pe songoni repotna pos do roha ni Debata mamereng hita na tontong do hita dibagasan las ni roha ate amang/inang?

  1. Di Natal ta borgin on dipatupa do themana namandok tu hita “Pauba Hamu ma roha muna, ai nungnga songgop harajaon banua ginjang i.

Damang dohot dainang.. somal do tabege hata natal jala dohot do hita paradehon natal i.. Alai molo ro sungkun-sungkun tu hita muse aha do sintongna natal i umbahen di parade ari pesta ganup taon? Godang do halak namandok natal i do hatutubu ni Debata tu portibion, na asing mandok natal i do parsorang ni Jesus Kristus si Palua, adong do muse namandok ima mula ni padan ni Debata dohot manisia naimbaru. Somal do hita mangulahon Natal i songon pesta Ulang Tahun, ima namandok ari hatutubu ni Kristus Jesus. Hape molo sasintongna ndanda jelas dope ari manang tingki hatutubu ni Jesus i. Jala saonari lagi penelitian dope, jadi Natal i ndada holan alani partubu ni Kristus i hape. Alai Natal nasintongna ima pesta haluaon do. Natal ma mula ni haluaon ni jolma sian rotakni dosa. Ndada holan pesta ulang tahun ni Kristus (songon taon 2009 on tadok ma on pesta ulang tahun ni Jesus pa 2009 on hape molo songoni ate).

  1. Natal ma hape halalas ni godang di hita (songon jolma namanjalo hadiah asi ni roha do hita dison) alani ingkon mandok mauliate do hita disaluhutnai. Ima songon napinaboa ni si Johanes Pandidi tu hita laho paubahon rohanta, ima na pantandahon, paubahon roha ndada holan satonga-satonga alai nanidokna pertobatan ima perubahan 100 % manang 1800 (unang antong alani semangatna namrnatal i gabe muba rohanta 3600). Alana antar biasa do hita umbege hata umpasa ima “Eme namasak digagat Ursa, i namasa ima ni ula” namasa di hita diharoro ni harajaon ni Debata ima Hamubaan ni roha do. Alana haroro ni Kristus i ndada holan dibidang pardagingon, portibi, manang sian aspek politisna sambing. Haroro ni Kristus i ma napaubahon rohanta sian angka saluhut parange na holan marhitehitehon dosa.
  1. Adong do sungkun-sungkun tarigot tu Natal na sahat tu hita. Molo jujur hita “aha ma naunringkot di hita dihatiha marnatal hita? Molo angka damang biasanya dasi naimbaru manang sipatu naibaru. Molo angka ina biasana kebaya naimbaru manang model naimbaru, molo angka amanta sintua bohama asa bagak acara natal i, olo do sipata gabe loja hita bahenon ni i. ima na ni dokna nungnga dipengaruhi budaya “poles” be hita. Molo marnatal hita antar somal do hita saonari budaya “poles”, poles disana poles disini, bohama asa bagak berengon sian luar. Ima natarida sian paheanta, nabagak hurang bagak do torus sitelan ni paheanta. Sada sisi denggan do nian i, alai marnatal hita ganup taon ahama nahinorhonna dibagasan ngolu dohot partondionta?? Molo sai songoni olo do gabe sundat hita marnatal.
  1. Dipangido tu hita naingkon ma hita paubahon rohanta marhitehite Natal on, ima asa boi hita marpangalaho nadenggan dibagasan ngolunta. Adong lima langkah besar naporlu sipatupaonta taringot tu nalaho paubahon rohanta, ima…
  2. Naparjolo: Mulak mamereng boha do nataula di ari-ari naung salpu Nungnga piga persentase nadenggan na taula, piga persen ma namarlapatan, nungnga sahat didia hita mandok muliate tu Debata marhite pasupasu dohot holong napinasahatNa tu hita ganup. Dison ma hita nanidokna intropeksi diri laho paubahon rohanta marhitehite lomo ni roha ni Debata.
  3. Napaduahon: Manontuhon dasar dohot suhat-suhat nasintong marhitehite hasintongan sian Debata.
  4. Napatoluhon: Manusun rencana jangka pendek dohot jangka panjang di ngolunta, tarmasuk mai rencana ni parkarejoonta nang pe rencana ni keluarga keluargata be. Songoni do muse dohot rencana garejata be.
  5. Napaopathon: Penyesuaian tingki laho paradehon ulaononta marhitehite perencanaan dohot dasar manang suhat-suhat sian hasintongan i. Jala paradehon angka nanaeng masa taringot tu rencana i. Ima tantangan manang pe hambatan na hira-hira adong. Ingkon do ta adopi masalah i jala hurang do sintongna molo lari hita sian permasalahan na adong.
  6. Napalimahon: Ima Mangulahonsa dohot asi dohot holong ni roha sian Debata jala tontong dibagasan tangiang.
  1. Dinamangulahon hamubaan ni roha ima na laho patuduhon hangoluan naimbaru, dohot hangoluon namanjalo haluaon sian Debata marhitehite Kristus Jesus Tuhanta i. Asa tapapatar ma holong ni rohanta i diganup parngoluanta, tarida ma hita jolma namanjalo pasupasu marhitehite Kristus Jesus i. Jadi manang aha pe hambatan manang halangan di parngoluonta unang be pola marsak, marungutungut hita, disiala sasude nai nungnga diparade Debata dalan kaluarna (solusina). Ditanda Debata do hita angka biru-biruna na ni asianNa. Balga manang metmet pe permasalahanta ingkon naboi malua do hita sian i asal marhaposan tu Debata hita.
  1. Di Pesta Natalta on, tontong ma tapauba dirinta asa lam maju hita dibagasan haporseaononta tu Debata namangalehon Haluaon di hita. Patar ma tapatudohon haluaonta i dohot parange manang marpangalaho na denggan jala sintong marhitehite Kristus Jesus di sandok parngoluononta. Amen….”

    created by.Cln.Pdt.Edward Manalu.STh

    Bahan Khotbah Yohanes 8:1-11

    Dosa Perzinahan dan Yesus Kristus

    Konklusi

    Manusia yang diciptakan Allah itu sebagai mahluk yang benar-benar dikasihiNya. Kasih Allah itu menunjukkan multidimensi kehidupan dan meliputi keseluruhan aspek diri manusia yang telah diciptakannya. Kasih Allah bukan hanya dalam satu aspek rohaniah saja, tetapi juga meliputi integritas dari kesejatan manusia yang telah diciptakanNya. Manusia yang berintegritas juga menjaga keutuhan dirinya dengan menjaga jati dirinya yang bersumber dari kekudusan. Dalam hal ini termasuk kekudusan badaniah yang dilatari oleh kekudusan roh, jiwa, hati dan pemikiran manusia. Dengan kekudusan maka manusia akan dimampukan Allah untuk melakukan apa yang dikehendaki Allah melalui Hukum KasihNya.

    Dinamika kehidupan manusia sekarang telah sampai kepada tahapan yang membuat manusia itu sendiri masuk kedalam perangkap-perangkap si jahat (Iblis). Perangkap ini menjadikan manusia sulit untuk melakukan yang baik, ruang gerak yang masuk dalam perangkap sijahat akan mengakibatakan manusia itu akan sulit untuk menunjukkan kebenanran yang ada dalam hatinya masing-masing. Banyak hal yang dianggap biasa saja padahal itu dosa dan menjijikkan di Mata Allah. Namun tingkatan ini menyatakan dengan tegas bahwa manusia yang tidak mampu lagi melakukan yang benar mennunjukkan jarak relasi antara Allah dengan manusia telah semakin jauh.

    Dalam perikop ini akan jelas ditunjukkan Yesus beberapa point yang sangat unrgen dalam kehidupan ciptaanNya. Urgensinya mencakup jati diri manusia yang manusiawi dan rohani. Dengan matinya kebaikan dalam kehidupan dunia maka kejahatan yang berbentuk apapun menjadi trend dalam kehidupan. Maka sebagai orang yang menyatakan dirinya dekat dengan Allah yang disebut Bapa, akan selalu melaksanakan kehendak Bapanya, Kalau disebut Allah itu baik maka anak-anaknNya juga akan baik, kalau disebut Allah itu pemurah maka anak-anakNya juga akan pemurah. Hanya saja manusia akan tetap menjadi manusia sepanjang dia dikehendaki menjadi manusia oleh Allah. Sebab manusia tidak akan bisa menjadi Allah yang sesungguhnya, manusia akan tetap dalam naungan dan bergantung pada kehendakNya. Jadi jangan karena Allah maha Kuasa Manusia juga maha kuasa, atau jangan karena Allah itu hakim manusia juga semaunya jadi hakim.

    Untuk melihat bagaimana yang diajarkan Tuhan Yesus bagi kita tentang kepercayaan dan tentang kebenaran yang harus kita jalankan dalam kehidupan kita, terutama tentang relasi moral antar pribadi dan kepada sesamanya. Keseluruhan aturan itu ada dalam Hukum Kasih Allah. Sebab yang utama adalah Allah, maka utamakanlah kebenaran Allah dalam kehidupan.

    Pointer Meaning-Reflektion

    1. Perzinahan adalah Dosa
    Dosa perzinahan menjadi bahagian yang sangat ditentang Allah. Pada kehidupan kita sendiri perzinahan menjadi dosa yang sangat memalukan dalam kehidupan masyarakat Indonesia. Namun fenomena terakhir perzinahan sering kita dengarkan beritanya yang menjadi santer. Bukan hanya dilakalangan masyarakat secara umum, namun masalah ini juga sempat menjadi permasalahan para petinggi di negara ini.

    Perzinahan ini jelas membawa malapetaka dan kehancuran, baik dalam rumah tangga, masyarakat dan implikasi negatif yang lainnya. Dosa ini juga akan menghancurkan relasi suami-istri yang telah dipersatukan Allah, Menghancurkan generasi, dan juga akan membawa kekacauan dalam rumah tangga yang sangat sulit untuk diperbaiki. Penelitian menunjukkan bahwa pasutri yang bercerai banyak yang diakibatkan oleh dosa perzinahan. Jadi dapat dinyatakan bahwa perzinahan tidak ada membawa nilai positif.
    Tuhan Allah sangat membenci dosa perzinahan, karena itulah Allah menghacurkan Sodom dan Gomora yang tidak mau bertobat dan kembali melakukan yang benar. Perzinahan itu bukan hanya antara suami yang satu dengan istri yang satu, atau sebaliknya. Perzinahan itu sendiri bisa ada pada diri manusia itu sendiri, sebab dengan adanya keinginan untuk memiliki hak orang lain, itu telah menunjukkan perzinahan dalam diri manusia itu sendiri. Maka disamping telah melanggar hukum dosa perzinahan juga akan berimplikasi pada kehancuran kehidupan manusia, dengan kata lain perzinahan akan membawa neraka masuk kedalam kehidupan kita dan tentunya Shalom Allah telah kita abaikan.

    2. Tuhan Allah adalah Hakim
    Pada zaman nabi Musa Allah telah menentukan hukuman apa yang harus diberikan kepada orang yang melakukan dosa tersebut, yakni dengan melempari sipenzinah dengan batu sampai mati. Pembaharuan hukum Allah itu ditunjukkan oleh Yesus dengan memberikan jalan pertobatan. Hukum Kasih Allah yang ditunjukkan oleh Yesus bukan menentang Hukum Taurat Tuhan, tetapi Hukum Kasih adalah penggenapan Hukum Allah yang penuh dengan kasih, kemurahan, pemaaf dan menyelamatkan.

    Yesus sendiri tidak langsung menghakimi atau menghukum perempuan sundal itu, tetapi Yesus memberikan kesempatan dan jalan agar perempuan itu bertobat. Yesus juga tidak membiarkan orang banyak itu jatuh kedalam dosa karena menghakimi, namun Yesus memberikan kesadaran Hukum Kasih dan memberikan kedewasaan dalam beriman dan mengaplikasikan iman mereka.
    Karena manusia itu semua berdosa dan tidak seorang pun yang benar menurut Hukum Allah, maka manusia tidak diperbolehkan menghakimi dan bahkan mengambil nyawa manusia yang merupakan hak dan milik Allah. Maka dalam kehidupan kita yang menjadi satu-satunya Hakim Agung hanyalah Tuhan Allah.

    3. Dekat dengan Allah membawa Damai Sejahtera
    Perempuan yang memiliki dosa akhirnya lepas dari hukuman mati yang seharusnya diterimanya sesuai dengan hukum masyarakat yang berlaku pada bangsa Israel. Yesus telah memberikan kedamain bagi perempuan yang berdosa itu dan memintanya untuk pergi untuk tidak mengulangi perbuatan dosa itu lagi. Tuhan Allah memang maha pemurah dan penuh berkat damai sejahtera, bukan berarti karena itu manusia menjadi bebas melakukan apa saja, sebab Allah juga memiliki hukum dan aturan yang tidak dapat dilanggar, dan jika dilanggar maka akan ada masanya Allah akan menghakimi dan membalaskan sesuai dengan yang dikehendakiNya.

    Yesus memerintahkan kepada perempuan berdosa itu untuk “pergi” dan jangan berbuat dosa lagi. Hal ini sama dengan menyatakan bahwa kita sebagai orang berdosa harus berubah dan berbalik dari keberdosaan kita. Selanjtnya kita diminta untuk menunjukkan bahwa kita adalah manusia-manusia yang penuh kasih Allah dengan menunjukkan kasih Allah itu sebagai tanggung jawab iman kita sebagai agen-agen shalom Allah.
    Tuhan Allah memberkati kita.

     

    Created by.

    Cln.Pdt.Edward Manalu, S.Th